Nikmatnya Tubuh Aci Part 1

Nikmatnya Tubuh Aci Part 1

Nama gue Tony. Waktu itu gue kuliah tingkat 4 semester 7. Lagi gencar buat ngerjain tugas akhir alias skripsi. Dikampus gue ini pas naik dari tingkat 1 ke tingkat 2 dst sampe lulus memang kebijakannya temen sekelas bakal diacak lagi, jadi udah kaya anak baru aja ketemu temen baru lagi. Apes emang, dulu tingkat 1 yg isinya 7 orang cewek dikelas sekarang berkurang jadi tinggal 4 orang saja. Padahal pas tingkat 1 dulu dikelas diantara 7 orang itu ada seorang cewek yang sering banget gue liatin. Wajahnya manis, rambut sebahu, hidungnya mancung, sayangnya tuh temen cewek ternyata udah punya pacar. Tapi kan cuma sekedar diliatin aja gak apa2 toh.

Sekarang tingkat 4 dan dikelas gue tinggal 4 orang cewek. Maaf2 aja ya bukan merendahkan sesama makhluk ciptaan tuhan. Dari 4 cewek dikelas itu ada dua orang yang tidak dalam kategori pilihan para cowok lah, yg satu lagi lumayan sih, manis, ngga terlalu chubby tapi ngga langsing juga, tapi yah itu lagi2 udah punya pacar, dan yg satu terakhir ini ibaratnya atau gue pribadi yang ngasih istilah deh, dia adalah “gadis anal” yang depan bisa belakang bisa. Maksudnya untuk ngobrol dan bergaul sama cowok2 yang duduk di depan bisa dan yang duduk dibelakang bisa hehehehe, istilah yang aneh. Tapi dari keempat cewek sekelas ini kami para cowok tetap menjaga pertemanan kami supaya kompak sekelas. Dan si “gadis anal” inilah yang akan gue ceritakan…..

Sebut saja namanya Asri, biasa dipanggil sama temen2 sekelas dengan sebutan Aci. Anaknya sih termasuk kategori biasa aja. Ngga cakep atau cantik, kulit sawo matang tapi ngga item2 amat, rambut lebih panjang sedikit dari bahu, bentuk badannya juga biasa lah, tingginya kalo dijejerin sama gue yg tingginya 171cm yaa dia sebahu gue. Anaknya termasuk supel gampang bergaul sama semua orang, itulah mengapa gue pribadi mengistilahkan dia sebagai “gadis anal” tadi. Termasuk dengan gue yg pendiam juga, dia asik kok.

Waktu itu jam menunjukkan pukul 8:28, setiap hari kuliah jam pertama dimulai jam 8 pas. Kadang dosen datang tepat waktu, dan ngga menutup kemungkinan juga dosennya yang telat masuk daripada mahasiswanya.Tapi gawatnya gue, pagi ini ada dosen killer yang ngga ngasih mahasiswa masuk kalo udah lebih dari 15 menit. Udah ngos ngosan jalan dari parkiran motor ke kelas di lantai 3, pas buka pintu kelas udah lumayan rame. “Kamu kenapa kok baru datang?” ibu dosen itu nyeletuk ditengah keasyikannya buka2 modul buat kuliah. “Maaf bu saya telat bangun dan motor saya ganti ban tadi” jawab gue sekenanya. “Tumben kamu telat biasanya datangnya cepat, yaudah duduk lah kita mulai kuliah”. Wah ibu dosen ini teliti juga gue ngga pernah dateng telat, ya abis kan killer ngga bolehin kita telat lebih dari 15 menit. Langsung aja gue ambil duduk di bangku kosong sebelah si Aci, ngga ada tempat lain lagi sih.

“Tony kenapa kok telat loh?” celetuk Aci disaat gue lg asik dengerin dosen jelasin materi. Kaget juga gue, sambil ditepok juga sih “Ah ngga ci, gue kesiangan bangun tadi, tidur malem pules banget”. “Payah loh telat, gue aja yg rumahnya jauh bisa dateng pagi dibanding you”. Ya, si Aci ini termasuk ekstrim juga, rumahnya di jalan raya tajur. Dia mesti naik angkot dulu ke stasiun kereta Bogor, lanjut lagi naik kereta sampe kampus. Dengan jarak rumah sejauh itu gue bingung juga dia betah kuliah ditempat sejauh ini, pergi pulang tanpa kos deket kampus pula.

“Eh btw nanti kita mau ke kosan loh, ngelanjut kerjaan tugas lagi sekalian beres2 buat skripsi juga. Mau ikut?”. “Ah boleh deh gue juga ngga mau cepet2 pulang sih lagi males aja”. Kita sekelas emang patungan sewa kosan buat sekedar kumpul ngerjain skripsi aja menjelang lulus, sekalian jadi basecamp juga dan tampungan barang2 juga sih. Skip setelah kuliah kita semua kumpul di kosan, yang serius bertugas mah hayo, yang sibuk becanda mah hayo aja. “Ci nanti balik sendiri aja?” tanya gue ke Aci ditengah keseriusan kita ngerjain tugas. “Bareng gue aja yuk sampe stasiun gapapa gue juga mau kearah sana”. “Serius? Ayo gue jadi ngga ongkos juga kan hehehe”. Dasar ngga mau rugi juga nih anak pikir gue dalem hati.

Habis magrib semua anak2 sepakat untuk bubar, kunci kosan ini sehari2 emang si Aci yang pegang, jadi kita berdua pulang terakhir. Gue langsung bonceng dia ke stasiun dan gue temenin dia duduk sambil nunggu kereta dateng. Kita ngobrol2 sampai ke urusan pacar. “Ton cewek loh mana kok ngga ditemenin?”. “Ah ngga apa2 ci, gue cuma lagi marahan aja sama dia. Gapapalah biasa cewek”. Karena gue lagi males emang ada masalah aja, gue tanya balik “Lah elu sendiri kok gak ada cowok?”. “Gue udah lama ngga pacaran ton, terakhir mantan gue pas kelas 2 sma”. “Wah udah lama nggak pacaran dooong” goda gue. Dia Cuma tersenyum manis aja, uhhh lama2 gemesin juga nih.

Gue coba iseng nekat genggam tangannya, Aci justru tersenyum dan bales genggam tangan gue lebih erat. Sampai kereta datang dan memisahkan kami untuk sementara waktu. Selang dua jam setelah itu gue yang udah tiduran dikamar coba iseng sms ke dia <ci kamu udah sampe rumah belum?>. Gue sengaja ganti kata2 elo gue dengan kata “kamu” mau liat reaksi dia juga sih. <akuu udh sampe rumah kok, tony mksh yah udah dianter hihi. Eh bsk pagi mau pada kosan lagi sih paling 4 org ajah Dina sama Idhan, kamu ikut kan?>.<wah boleh ci, bsk pagi aku jemput lg di sta yah>.<oke ton bsk aku tunggu, daah>.

Besok paginya gue buru2 ke stasiun, ternyata dia udah nunggu gue dengan senyum manisnya ngeledek “Tuh kan kamu, aku aja yg rumahnya jauh bisa sampe duluan haha”. Sial dalem hati kena juga gue “ah bisa aja, ayo naik kemotor kita letsgo ke kosan”. Pagi itu dia pake entah blouse atau kemeja gue ngga tau deh istilahnya, warna pink agak tipis menerawang karena dalemnya keliatan tanktop hitam dipadu dengan jeans hitam ketat. Gue udah geregetan aja ngeliatnya hehe. Sesampainya di kosan Aci langsung buka pintu sementara gue langsung keluarin laptop dan play winamp.

Ngga lama kemudian hpnya Aci bunyi, “Yah kacau nih Dina ngga jadi kesini! Idhan juga ngga kuliah malah hari ini…”. “Yah payah amat mereka, trus bete dong disini nungguin kuliah siang” timpal gue. Hari ini emang cuma kuliah siang jam setengah dua, sementara kita berdua dikos jam 9 pagi. “Iya nih sebel, eh kamu banyak koleksi film kan? Nonton dooong” katanya sambil berjalan menutup pintu dan kuncinya sekalian. Pikiran gue udah kalap aja nih pintu dia tutup dan dikunci segala. Akhirnya kita nonton film dari laptop gue, dia duduk disebelah gue. Setelah beberapa lama durasi film, gue genggam tangannya lagi, Aci semakin erat genggam tangan gue dan dia bersandar di bahu gue. Gue coba cium rambutnya yg wangi. Nggak lama kemudian dia beranikan diri buat cium pipi gue. Bertahun tahun tanpa pacaran dari kelas 2 sma mungkin membuat Aci merasa kangen akan kehangatan laki laki seperti ini.

Gue coba lebih lanjut lagi dengan elus pipinya sambil membuat dia menatap kearah gue. Tatapan matanya jelas beda, sayu dengan senyum tipisnya itu. Kemudian Aci memejamkan matanya, menunggu untuk kelanjutan yang lebih lagi. Kami berciuman bibir, kulumat terus bibirnya yg tipis itu, “mmmhh” lenguhnya. Aci terlihat sangat menikmati ciuman yg mungkin sudah lama dia tidak rasa. Kemudian kami tersentak kaget karena ada telpon masuk dari hp Aci yg berada di meja. Dia bangkit meraih hpnya “Siapa yg telpon kamu?” tanyaku. “Ah ngga, rese cuma missed call aja. Hpnya udah dipegang eh telpon malah mati”. Begitu dia balik badan dia tersentak kaget karena ternyata gue udah dibelakang dia. “Aduh kamu bikin aku kaget ajaaa” hehe manja bener sih.

Gue langsung coba peluk dia, dia juga balas memeluk. “Ci kamu manis banget sih” rayuku. “Mmhh kamu mah ngerayuu gombal” aduuh senyum manisnya itu keluar lagi deh. Gue coba deketin bibir lagi ke bibirnya, tanpa malu kita mulai berpagutan kembali. Tangannya merangkul leher gue sementara gue coba meremas pantatnya itu. “Mmmh kamu nakal ah tonn”. Lama kami berciuman, gue coba untuk melepas baju pink nya yg menerawang itu. Tanpa malu dan perlawanan dia mengangkat tangan seakan membantu gue melepas bajunya. Sambil gue cium2 bibir dan lehernya gue juga berusaha membuka kancing celana jeansnya. Kejutan! Aci kembali tanpa merasa malu merelakan jeans ketat hitamnya diturunkan oleh gue.

Paha mulusnya langsung gue cium2 sambil melepaskan celana jeansnya. Pagi itu dia memakai celana dalam warna biru. Dia melepaskan diri dari dekapan gue, dan gue juga kaget ketika dia tiba tiba berusaha melepas kaos gue. Gue tersenyum aja ngeliat tingkahnya yg gue ngga duga sebelumnya. Dan celana jeans gue juga ternyata turut dilepasnya! “Hayooo apa tuuh udah nongol” celetuknya nakal. “Mau tau banget ya kamu? Nanti kamu buka atau aku yg bukain deh” balas gue menggoda. “Mmm kamu aja deh yg bukain nanti” tanpa banyak bicara lagi Aci kembali meluk gue dan melumat bibir gue kembali. “Aci…”. “mmm apa tooon”. “aku lepasin tanktop kamu sini”. Tanpa dikomando lagi tanpa perlawanan Aci kembali mengangkat tangannya memudahkan gue tarik keatas tanktopnya, didalamnya dia memakai bh warna biru senada dengan celana dalamnya.

Kembali kami berciuman dengan penuh nafsu, Aci terus memeluk gue dengan erat. Gue coba untuk angkat dan rebahkan dia keatas kasur. Aci semakin mendesah ketika lidah gue sudah sampai di lehernya itu, mencium, menjilat, menggigit kecil. Desahannya semakin nggak karuan lah. Kembali gue cium bibirnya itu sambil coba gue remes pelan dadanya yang tidak terlalu besar tapi masih bisa digenggam tangan. Kenyal dan empuk “mmmhh, mmmhhhh tony pelan” desahnya. Tangan kanan gue masih asik meremas dadanya yang kenyal itu sementara tangan kiri mulai menyusup ke belakang punggungnya. Mencoba meraih kaitan bh birunya itu, agak susah memang buka bh cewek dengan satu tangan hehehe. Aci sedikit mengangkat punggungnya sehingga memudahkan gue untuk melepas bhnya itu. “mmmhh kamu nakal niih buka2 bh akkuuuu”.

Gue lepas bhnya itu, ngga tau deh gue lempar kearah mana. Yg penting sekarang terpampang sudah payudaranya yg baru saja gue remas2 itu. Kecil, tidak terlalu besar, dengan puting hitam yang agak menonjol tanda terangsang. Tanpa banyak basa basi gue langsung lumat payudara kirinya terlebih dahulu.”Mmmh sssshh auhhhh tonnnn”. “Apaa sih aci sayaaaang?”. “Aduuuh gelliii mmmhhh…”. Gue gak pedulikan lagi apa kata kata dia deh yg penting sekarang sama sama enak aja. Bergantian gue emut, mainkan dengan lidah, sesekali menggigit juga, bergantian dari kiri ke kanan “Auuhhhh tonnyyy pelaann…”. Gue lanjut ke daerah perut, sambil sesekali cium cium perutnya itu. “Tonyyy…” panggilnya manja. “Apah acii?”.

“Mmm kamu belom buka celana sayang” sekarang dia udah ngga sungkan lagi manggil gue dengan kata sayang. Mulai terbawa suasana sepertinya. Baiklah, gue pindah posisi terlentang sekarang, sambil melepas celana dalam, dan gue sekarang telanjang duluan. Gantian deh habis ini Aci yg bakal gue telanjangin hihihi. “Ton.. Kontol kamu item gitu deh hihihi” ketawanya manja. “Yah aku kan orangnya item ci, jadi ininya juga item. Masa warna warni sih” timpalku. Ada ada aja yah.

Tangannya tanpa disuruh sudah menggenggam kontolku yang sudah tegang sedari tadi awal berciuman. “Ci, kocokin dong sayang. Trus diisep juga yah please”. Tanpa malu lagi dia mulai mendekatkan bibirnya ke kontolku. Dijilatnya perlahan mulai dari batangnya, sambil sesekali dihisap sampai dalam. “Mmmh ci, enakk…”. Jago juga dia, ngga kebayang sebelumnya seperti ini. Sama cewek gue sendiri padahal belum pernah diginiin, selalu ngga mau dengan alasan jijik. Sementara Aci terus saja ngemut kontolku, sesekali dia sibak rambutnya kebelakang telinganya. Sungguh pemandangan yang indah, melihat seorang perempuan sedang asik menaik turunkan mulutnya kedalam kontol kita. Lama kelamaan gatel juga ya, kontol gue udah mulai berkedut kedut aja ini. Jangan sampe muncrat dulu deh. “Auhh aci… Ntar dulu sayang, udahan dulu”.

“Hayoo kenapaa” godanya. “Gapapa kok gantian sini kamu tiduran lagi”. Kembali dia yang telentang sekarang, Payudaranya yang walaupun kecil tapi kenyal itu mengundang gue untuk kembali melumatnya. Tapi nanti dulu deh, ini yang dibawahnya masih belum terbuka, masih tertutup dengan celana dalam birunya yang ada sedikit bercak basahnya. Sudah mulai gatal juga nih cewek ya. Sambil gue cium daerah pusarnya, tangan gue pelan pelan turunin celana dalam birunya itu. Tangannya menahan tangan gue “Tonn, aku maluuu”. “Gak apa Aci ku sayang, jangan malu yah manis” rayu gue sambil menatap matanya. Gue cium beberapa saat bibirnya sampai dia merasa nyaman kembali. Sambil berusaha kembali melepas celana dalamnya. Hasilnya pada kesempatan kali ini? Berhasil!. Terpampang sekarang bukit kemaluan yang masih agak rapat, dihiasi dengan sedikit bulu diatasnya, terlihat tertata rapi dibanding memek cewek gue yg bulunya berantakan tidak beraturan. Tapi apalah artinya itu ngga jadi masalah karena sekarang gue fokus untuk menikmati apa yang sudah ada didepan muka gue.

Gue coba jilat lapisan luar memeknya itu sampai basah “Ngghhh auuhhh tooon….”. Sedikit buka lapisan memeknya dengan jari telunjuk dan tengah tangan kiri gue. Gue jilat klitorisnya yang mulai menyembul akibat rangsangan yg diberikan. “Aaaaahhhh uuuuuhhh, auuuhhh geeelliiiii….”. Gue jilat terus lubang memeknya yang agak terbuka itu, sejenak gue berpikir apa Aci udah nggak perawan lagi ya? Lubang memeknya agak terbuka dibanding dengan cewek gue yg bener2 rapet karena masih murni perawan. Coba gue tanya nanti aja lah setelah ini semua selesai, yang penting puncak dari semua kenikmatan ini mesti sama sama kita kejar.

Terus gue jilat memeknya yang sudah mulai basah berlendir itu “Ahhhhh uuuhhh tonnn uuudaaahhh. Akuu nggak kuaat geeliii”. Rambut gue dijambak, sakit juga ya rambut dijambak sama cewek yg lagi orgasme. Kepala gue coba ditariknya keatas,gue nurut aja. Posisi gue sekarang menindih tubuhnya yg mungil itu, kedua kakinya gue lebarkan. Kontol gue persis berada di belahan memeknya sekarang. Terasa kedua kemaluan kami sama sama berkedut kedut.

Tatapan matanya sayu sekali terhadap gue, napasnya masih tersengal sengal. Payudaranya yg mungil nan kenyal itu sekarang terhimpit oleh dada gue yang ngga terlalu bidang. Orang gue kurus kok. Kucium sekali bibirnya “Aci…”. “Mmmh?”. “Aku masukin sekarang yah sayang?”. Rada konyol dan gambling juga nanya kaya begitu ke cewek yg daritadi udah pasrah kita jamah tubuhnya. Lagian juga kalo ceweknya konyol ngejawab jangan dan kita tetep paksa, jatohnya jadi pemerkosaan dong. Kentang alias kena tanggung. Tapi tidak dengan “gadis anal” yg satu ini. Tanpa menjawab Aci cuma merangkul leher gue dan berusaha merapatkan tubuh gue kepadanya. Sambil mencium dalam dalam bibir gue pastinya.

Sip gue anggap itu sebagai a big yes dari dia alias silahkan aja Tony kamu masukin kontol kamu ke memek akuuuu. Jujur tegang juga gue first time ML gini, bukan dengan pacar sendiri juga. Tapi yah masa ciut duluan sih udah disajikan gerbang kenikmatan kayak gini. Perlahan gue masukin kontol gue kedalam memeknya. “Auhhh mhhhmmh” kami berdua sama sama mengejang kenikmatan. Ternyata begini rasanya, bingung juga mau diungkapkan kaya gimana. Ketat banget kontol serasa diurut urut oleh memek yg berkedut. “Auhh pelan!” lenguhnya. Sepertinya dia memang merasa kesakitan. Terlihat dari perubahan ekspresi wajahnya yang seperti orang menahan sakit. Hajar aja terus laah.

“Mmmhhh Aci sayang, memek kamu sempit banget”. Perlahan gue dorong kontol gue sampai akhirnya masuk dengan sempurna. Aci semakin erat memeluk gue, bibir kami kembali berpagutan. Sambil gue coba untuk genjot naik turun kontol gue didalam memeknya yg terasa basah itu. “Auhhh ahhh ah ah… Tooon mmmhh”. “Uuuuhhh”. Gue coba sedikit angkat kakinya supaya kontol gue bisa menghujam lebih dalam. “Aaahhh aiihh auuhh pelaan pelaaaaan” lenguhnya manja.

Gue terus genjot dengan kecepatan sedang, kontol gue terasa berkedut kedut lagi. Waduh jangan jangan mau muncrat nih, maklum gue blm pernah ML juga kan. Belom bisa atur timing juga, ternyata begini geli juga genjotin kontol didalem memek. “Aciii… uuuhhh mmhhh. Kamu mau gantian diatas ngga sayang?” gue coba pindah posisi jadi women on top, siapa tau rasa gatel ini bisa redaan dikit sementara dia yang gantian ngatur genjotan. Tapi sayang sekali ternyata Aci menolak. “Mmmhhh nggak aaah sayaaang, kamu aajaa yg genjot teeeruuuss”. Wah gawat, trus muncrat begitu aja nih?. “Mhh truss gimanaaa, aku mau muncrat sayaang”. Terlihat dia sedikit panik. “Aduh jangan didalem. Aku lagi subur sayang. Muncratin diluar ajaa”.

Gue masih belom perduliin kata katanya, masih terus genjot naik turun kontol gue di memeknya. “Auuhh mhh mmmhhh, aku mau keluar sayang” kata gue. “Aaaah diluaaaar”. Genjotan gue semakin lama semakin cepat, rasanya nggak rela juga melepas kontol gue dari ketatnya memek Aci. Akhirnya kontol gue berkedut kedut nggak bisa menahan lagi. “Aaaahhh oooohhh oooohhh hhhh”. “Crottt crttt crrttt crtt”. Kontol gue memuncratkan sperma putihnya diatas pusar Aci, duh untung masih sempet nyabut. Biasanya kalo udah kena birahi udah ngga perduli deh apapun yang terjadi setelahnya. Kalo jadi gimana?

“Mmmhhhh aaahhhhh ahhhhh…” Aci seperti mengejang menahan nikmat yang baru saja kami capai bersama. Gue merebahkan tubuh gue diatas tubuhnya yg mungil. Sambil sesekali cium keningnya, Aci juga sibuk mengelap bulir keringat yg turun di wajah gue. “Cape yah sayang?” tanya Aci kepada gue. “Mhhh aku belum pernah ML sayang, ternyata gini yah asiknya hihi”. “Ih dasar kamu, berarti aku ambil ya perjaka kamu”. Yah terserah deh apa istilahnya kehilangan keperawanan kek keperjakaan kek pekerjaan kek, yg penting enak kan?

“Aci?”. “Apah sayang tony?”. Gue penasaran mau tanya soal memeknya yg agak lebar pas gue jilat tadi. “Aci kamu udah pernah ML yah sebelumnya?”. Dia agak terdiam, terlihat wajahnya yg kelihatan seperti bingung ingin menjelaskan sesuatu. “Mmm iyah ton.. Aku udah pernah ML dua kali, sama mantanku yg terakhir pacaran kelas dua SMA itu”. Gue Cuma manggut manggut aja, mau dipermasalahkan gimana? Status pacar bukan, udah gitu terlanjur gue genjot juga tadi masa itu semua mau dibalikin lagi sih ngga jadi gitu cuma karena dia udah pernah ML.

“Kamu ngga marah kan?” tanyanya dalam lamunan gue. “Ah nggak apa Aci ku sayang. Ngga jadi masalah buatku kok” jawabku sok bijak. Dia terlihat lebih gembira sekarang sambil kedua tangannya mencubit pipi gue dengan gemas “Auuww sakit dicubit”. “Eeeh udah dulu dong Tony sayang, lengket nih perut akuuu”. Oiya keasikan pelukan kita nih, ngga terasa. Aci dengan sigap mengambil tisu dari tasnya sambil melap sperma gue yg muncrat dengan jumlah banyak di perutnya, maklum udah lama ngga disalurkan, sekalinya keluar banyak banget.

“Yaudah sekalian mandi bareng aja yuk” ajak gue. “Heh kamu gimanaan sih, udah tau ini kosan kamar mandinya ada diluar ngga didalem kamar”. Lah iya gue lupa, ini kosan bersama kamar mandinya pun bersama ada diluar kamar. Halah jadi ngga bisa mandi bareng. “Oiya lupaaaa, jadi ngga bisa mandi bareng dong Ci”. “Ih kamu nakal” cubitnya sekali lagi. “Kalo kamu mau mandi bareng nanti deh ada waktunya”. Wah menggoda gue nih rupanya, udah mulai berani. “Hehee iya deeeh gampaaang. Kalo aku mau ML lagi trus keluar didalem boleh juga gak?” iseng gue bertanya. “Nanti kalo ada kesempatan, oke sayang?” tatapnya penuh arti kepada mata gue sambil dia coba memasang kembali bh birunya, yg ternyata gue lempar ke kolong meja tadi.

Walah jadi penasaran gue dibuatnya. Gue lihat ke jam di laptop ternyata sudah hampir jam 11 siang. Masih ada waktu untuk santai, beberes rapi dan makan siang berdua dengan Aci si “gadis anal”.

BERSAMBUNG

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s